Monday, 2 February 2015

Hidup

Assalamualaikum

Dekat dalam dunia ni tak semua orang sukakan kita
Biar lah.
Lumrah dunia--
Dimana-mana juga begitu.

Kita hidup bukan untuk memikirkan tentang suka benci orang pada kita
Ada banyak lagi hal yg jauh lebih penting untuk diambil kisahkan
Sedang kita buat baik pun dicaci keji
Apatah lagi buat keji--
Memang makan maki sumpah lah kan.

Biarlah.

Kita hidup untuk tuhan kita--
Untuk melaksanakan suruhan tuhan
Kalau-kalau ada yg menentang mahupun yg tak suka--
Biarkan saja.

Persetankan apa orang nak kata
Kita ini hamba tuhan
Bukan hamba manusia.

Nanti juga mereka tahu--
Mereka akan mengerti
Bahawa hidup ini adalah dari Dia, untuk Dia dan kepada Dia.

 

Thank you for reading !

Sunday, 1 February 2015

Keterasingan

Assalamualaikum

Ada masanya aku merasa hidup di bumi yg asing
Dimana--
Apabila hendak bersolat pun aku merasa serba salah untuk meminta diri demi menunaikan kewajipan yg paling utama ini.

Pernah kah kalian merasa?

Bila berjalan dengan kawan-kawan dan apabila dah masuk waktu, member kau tu buat tak tahu aje. Sedang kau berputar ligat memikirkan alasan untuk meminta diri demi sebuah kewajipan. Sampai adakalanya kau merasa--
Salahkah perbuatan aku?
Janggal kah aku dimata mereka?
Terguris kah mereka dengan sikap ku?

Siapa yg harus merasa bersalah sebenarnya? Bukan mereka tidak tahu hukum. Tapi seolah-olah panggilan tuhan itu tiada apa-apa nya. Adakalanya aku gerun melihat sikap segelintir manusia yg seperti ini. Wallahi. Hal ini benar-benar menggerunkan jiwa lemah aku.

Dan yg paling sadis lagi, apabila kau perlu menipu demi menyahut seruan tuhan atas dasar ingin menjaga hati member kau. Ahh dizaman ini, islam begitu asing.

Dunia sudah terlalu tua dan uzur
Segalanya diambang kehancuran.

Islam begitu asing di mata dunia
Walhal agama ini terlalu suci
Andai saja islam sudah menjadi asing didalam diri umat islam itu sendiri--
Maka apa lagi yg kita punya?

Tiada apa-apa. Melainkan sebuah kebinasaan.

Allah...


Thank you for reading !

Keinginan

Assalamualaikum

Tak semua hal yg kita nak kita bisa perolehi dalam sekelip mata
Dalam apa pun yg kita hasrat-kan, tunjangnya itu adalah sabar.

Kadang apa yg kita minta pada hari ini, tertunai pada 10 tahun akan datang
Kadang apa yg kita minta saat ini, diberi on the spot tanpa bertangguh lagi
Dan kadang pula apa yg paling kita tak nak tu lah yg kita dapat.

Kejam kah tuhan?
Tidak adil kah Dia dalam pemberian?
Bila kita dah tak mampu nak bersabar, maka persoalan-persoalan seperti ini akan muncul di minda.
Hati-hati.
Bersangka baik dengan Allah.

Kerana Dia tidak pernah mempertikai pun segala keburukan yg kita buat setelah bertaubat dan kemudian mengulangi lagi dosa itu dan kemudia bertaubat lagi dan begitulah seterusnya. Malah Dia selalu membuka pintu taubatNya kerana Dia tahu hambaNya ini lemah dan sentiasa jatuh pada lubang yg sama.

Lalu bagaimana pula dengan kita?
Adil kah kita dalam melaksanakan hidup sebagai seorang hamba?
Tertunai kah segala hal-hal wajib yg disuruh Dia?
Tumbuk dada, tanya iman.

Allah itu tahu apa yg kita inginkan melebihi tahu nya diri kita ini
Allah itu tahu saat yg tepat untuk Dia memberi kita apa yg diingini
Allah itu tahu bahkan jauh lebih mengerti segala keinginan hambaNya.

Takkan dengan tertundanya sedikit hal saja kita nak mempertikai dan bersangka buruk tentang segala takdir tuhan.
Istighfar.

Allah baru menunda sedikit saja kita dah melatah.
Yg kita ni, bukan setakat menunda bahkan tak dibuat pun apa yg disuruh Dia.
Nanti dekat depan tuhan, tak tahu nak tunjuk apa
Sebab dekat dunia yg disuruh semua diabai tanpa sedikit pun rasa bersalah.
Allah.

Kita ini--
Keluh nya banyak, doa nya kurang
Minta nya banyak, sabar nya kurang
Dosa nya banyak, taubat nya tidak.

Allahurabbi...


Thank you for reading !